Upacara Hardiknas, Eman Tekankan 2 Hal Bangun SDM

Tomohon, GemparBerita.Com – Walikota Tomohon Jimmy F Eman SE Ak didampingi Wakil Walikota Syerly A Sompotan mengikuti Upacara Bendera dalam rangka Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) Tahun 2019 yang di Laksanakan di Stadion Babe Palar Tomohon, Kamis 2 Mei 2019.

Walikota saat membacakan sambutan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Muhadjir Effendy mengatakan bahwa kita patut bersyukur, bangsa Indonesia baru saja berhasil melewati tahap puncak perhelatan Pemilihan Umum (Pemilu) serentak, tanggal 17 April 2019 yang lalu. Kini prosesnya masih berlanjut menuju penentuan akhir tanggal 22 Mei 2019. “Dilihat dari sudut pandang pendidikan, di dalam Pemilihan Umum harus terjadi proses pembelajaran bagi setiap warga negara. Proses belajar pada hakikatnya adalah momentum terjadinya perubahan tingkah laku menuju ke kedewasaan,” kata Eman.

Selama 4 tahun masa pemerintahan Presiden Joko Widodo-Yusuf Kalla lebih difokuskan pada pembangunan infrastruktur atau prasarana.

Pembangunan prasarana transportasi darat, laut maupun udara. Mulai jalan tol hingga jalan pedesaan, pelabuhan, dan lapangan terbang. Di samping infrastruktur komunikasi, infrastruktur pengairan untuk memenuhi kebutuhan air dan irigasi serta infrastruktur energi. Kecukupan infrastruktur adalah merupakan prasyarat untuk menjadi negara maju.

“Tidak ada satupun negara maju tanpa didukung infrastruktur yang cukup. Dalam hal infrastruktur ini, sebagaimana dinyatakan oleh Presiden Jokowi, Indonesia baru memiliki sekitar 39 persen dari yang seharusnya. Walaupun demikian, alhamdulillah, pembangunan infrastruktur dalam 4 tahun terakhir ini kian dirasakan manfaatnya,” jelasnya.

Lanjut dikatakan Eman, sebagaimana telah disampaikan oleh Presiden dalam banyak kesempatan, perhatian pemerintah saat ini mulai bergeser dari pembangunan infrastruktur ke pembangunan sumber daya manusia (SDM). Di sini kekuatan sektor pendidikan dan kebudayaan menemukan urgensinya.

Terkait dengan itulah, tema Hari Pendidikan Nasional tahun 2019 adalah “Menguatkan Pendidikan, Memajukan Kebudayaan.” “Tema ini mencerminkan pesan penting Ki Hajar Dewantara terkait hubungan erat pendidikan dan kebudayaan dalam menciptakan ekosistem pendidikan yang syarat nilai dan pengalaman kebudayaan guna membingkai hadirnya sumberdaya-sumberdaya manusia yang berkualitas, demi terwujudnya Indonesia yang berkemajuan,” tandas Walikota.

Dalam perspektif Kemendikbud, lanjut Eman, pembangunan sumber daya manusia menekankan 2 hal penguatan untuk membangun SDM, yaitu pendidikan karakter dan penyiapan generasi terdidik yang terampil dan cakap dalam memasuki dunia kerja.

Dalam pendidikan karakter dimaksudkan untuk membentuk insan berakhlak mulia, empan papan, sopan santun, tanggung jawab, serta budi pekerti yang luhur. Sementara ikhtiar membekali ketrampilan dan kecakapan disertai pula dengan penanaman jiwa kewirausahaan.

“Tentu, semua itu membutuhkan profesionalitas kinerja segenap pemangku kepentingan dalam dunia pendidikan di tingkat pusat dan daerah. Melalui momentum Hari Pendidikan Nasional ini, marilah kita konsentrasikan segenap potensi pendidikan nasional yang menitikberatkan pembangunan sumberdaya manusia yang dilandasi karakter yang kuat, ketrampilan, dan kecakapan yang tinggi, sehingga mampu menjawab tantangan perkembangan zaman yang semakin kompetitif,” tambah Walikota.

Selanjutnya, Walikota menyampaikan penghargaan dan penghormatan setinggi-tingginya kepada para insan pendidikan dan kebudayaan di seluruh penjuru negeri, terutama kepada Ibu dan Bapak pendidik dan tenaga kependidikan di semua jenjang, para pegiat PAUD, pegiat literasi, para tokoh agama, wartawan, dan kontributor pendidik lainnya, yang tak lelah menyalakan mimpi, memberikan inspirasi, membuka jalan terang masa depan anak Indonesia agar menjadi manusia cerdas berkarakter kuat dan memberikan manfaat bagi sekitarnya. “Selamat Hari Pendidikan Nasional. Teruslah bersemangat dan tulus menguatkan pendidikan dan memajukan kebudayaan Indonesia,” tanbahnya.

Usai Upacara bendera, Walikota menyerahkan Satyalancana Karya Satya 30 Tahun untuk 33 pegawai, 20 Tahun kepada 13 ASN, 10 Tahun kepada 29 ASN dan SK Pensiun kepada 5 ASN yang telah memasuki masa pensiun.

Hadir pula dalam upacara ini Sekretaris daerah Ir. H.V. Lolowang, M.Sc, Dandim 1302 Minahasa diwakili Danramil Tomohon Kapten Infantri Sulistyo serta Seluruh jajaran Pemerintah Kota Tomohon.(Glen)

Banner IDwebhost

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Banner IDwebhost